Friday, January 21, 2022

Kisah Benar Papillon, Banduan Yang Terlepas Dari Penjara Devil’s Island

Papillon

Papillon atau nama sebenarnya Henri Charrière (1906 – 1973) adalah seorang samseng di Perancis yang melakukan aktiviti jenayah seperti mencuri harta dalam peti keselamatan.

Selepas berkhidmat di Angkatan Laut, dia pulang ke rumah dan meneruskan hidupnya di Perancis. Nama samaran Charrière berasal dari tatu rama-rama di dadanya yang bermaksud Papillon dalam bahasa Perancis.

Dia terkenal dengan melarikan diri dari penjara yang menakutkan dengan membina sebuah rakit, dan pada tahun 1970 dia menerbitkan buku berjudul Papillon, menceritakan pengalamannya sebagai banduan.

Papillon

Walaupun Charrière mendakwa buku itu adalah autobiografi, dipercayai bahawa banyak pengalaman yang dijelaskannya adalah benar termasuk kisah banduan yang lain.

Selepas melarikan diri dari salah satu penjara yang paling terkenal, Charrière kemudian memenangi kebebasannya dari kerajaan dengan mendakwa polis telah menangkap orang yang salah.

Pada tahun 1932, Charrière telah ditangkap dengan tuduhan membunuh seorang samseng bernama Roland Legrand. Walaupun tiada bukti yang menunjukkan Charrière bersalah, dia tetap disabitkan dengan membunuh Legrand.

Dia dijatuhi hukuman selama sepuluh tahun untuk bekerja sebagai buruh kasar di penjara St. Laurent du Maroni, Guiana Perancis, dan diangkut ke sana dari Caen pada tahun 1933.

Keadaan di penjara itu sangat kejam dan Charrière berkawan dengan Joanes Clousiot dan Andre Maturette. Pada bulan November 1933, ketiga-tiga lelaki itu melarikan diri dari St. Laurent dengan sebuah bot kecil.

Papillon

Selepas berlayar hampir 2,000 batu dalam tempoh 5 minggu, mereka telah ditahan semula selepas beberapa tahun tinggal di sebuah kampung Colombia.

Kemudian Charrière dihantar ke Devil’s Island dan dia cuba melarikan diri sebanyak lapan kali dan akhirnya berjaya dengan menggunakan rakit kelapa pada tahun 1944.

Selepas itu dia menetap di Venezuela dan melakukan pelbagai pekerjaan selama bertahun-tahun, sehingga berjaya menubuhkan restoran di Caracas.

Pada usia 62 tahun pada tahun 1968, dia menulis Papillon yang diterbitkan pada tahun berikutnya di Perancis. Pada tahun 1972, dia menerbitkan sekuel autobiografi, Banco.

Pada tahun 1973, bukunya telah dijual sebanyak 5,000,000 salinan dalam 16 bahasa dan dijadikan sebuah filem. Kemudian, kisah Papillon diadaptasi dalam sebuah filem sekali lagi pada tahun 2017.

Sumber 1 & Sumber 2

Baca Seterusnya: Bayi Kembar Tiga Dipisahkan Sebagai Eksperimen Sains Yang Aneh

ARTIKEL BERKAITAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

WISER+

18,147FansLike
22,000FollowersFollow
909FollowersFollow
41,100SubscribersSubscribe
- Advertisment -

Terbaru