Saturday, December 4, 2021

Issei Sagawa, Manusia Kanibal Yang Makan Daging Manusia

Pada tahun 1981, Issei Sagawa menembak seorang rakannya di Paris dan lebih dari dua hari berikut, dia memakan daging mayat tersebut.

Bukan sahaja dia berjaya melarikan diri dari keadilan tetapi juga mendapat keuntungan dari pembunuhan itu.

Kemudian, Sagawa membuat pemeriksaan di Hospital Psikiatri Matsuzawa pada 12 Ogos 1986 dan sejak itu dia telah dibebaskan.

Sejak 24 tahun kebebasannya, Sagawa telah menerbitkan novel, lagu, menjadi subjek dokumentari dan artikel majalah dan filem eksploitasi di mana dia menunjuk semula jenayahnya.

issei sagawa

Bahkan dia melukis novel manga dan mengarahkan eksperimen pornografi peribadi. Kesimpulannya, dia telah membina hidup dan kerjaya dari jenayahnya.

Issei Sagawa, juga dikenali sebagai ‘Kobe Cannibal’ dan ‘Pang’, pembunuh Jepun dan kanibal yang menjadi terkenal kerana melakukan jenayah yang mengerikan terhadap RenĂ©e Hartevelt.

Berasal dari keluarga Jepun yang kaya, Sagawa mula mempunyai keinginan kanibal semasa melihat paha rakan kelasnya di sekolah.

Budak berusia darjah satu ini melihat rakannya dan berfikir, “pahanya kelihatan lazat.” Walau bagaimanapun, dia tidak pernah memikirkan untuk membunuh mereka, hanya menggigit daging mereka.

Pada tahun 1981, selepas menahan keinginannya selama 32 tahun, dia mula bertindak sebagai kanibal setelah berpindah ke Paris untuk mempelajari kesusasteraan di Sorbonne, sebuah universiti penyelidikan awam.

issei sagawa

Renee Hartevelt adalah seorang pelajar Belanda yang belajar dengan Sagawa di Sorbonne. Dari masa ke masa, mereka menjalinkan persahabatan dan Sagawa sering menjemputnya ke rumah untuk makan malam.

Dia cuba membunuh Hartevelt buat kali pertama, tetapi tidak berjaya. Kegagalan Sagawa membuatkan dia lebih tekad untuk membunuh rakannya.

Malam keesokannya, dia menembak Hartevelt dan serta-merta meninggal dunia. Pada awalnya Sagawa menyesal dengan tindakannya dan mahu menghubungi ambulans, tetapi dia segera berubah.

Sejurus selepas membunuh Hartevelt, dia merogol mayat tersebut dan mula memotong badannya.

issei sagawa

“Perkara pertama yang saya lakukan adalah memotong punggungnya. Tidak kira betapa dalam saya potong, semua yang saya lihat adalah lemak di bawah kulit.

“Ia kelihatan seperti jagung, dan mengambil masa yang lama untuk menemui daging merah. Selepas nampak daging, saya mula mengoyak sebahagiannya dengan jari dan melemparkannya ke dalam mulut. Ia merupakan satu detik bersejarah dalam hidup saya,” jelas Sagawa.

Akhirnya, hanya satu penyesalan Sagawa ialah tidak memakan daging itu ketika Hartevelt masih hidup.

Sementara itu, Hartevelt dan keluarganya tidak pernah menerima keadilan untuk kematiannya yang kejam itu.

Sumber 1 & Sumber 2

Baca Seterusnya: Kisah Natascha Kampusch Yang Diculik Selama 3,096 Hari

ARTIKEL BERKAITAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

WISER+

18,147FansLike
22,000FollowersFollow
909FollowersFollow
41,100SubscribersSubscribe
- Advertisment -

Terbaru