Rapa Nui

Rapa Nui meliputi kira-kira 64 batu persegi di Lautan Pasifik Selatan, dan terletak kira-kira 2,300 batu dari pantai barat Chile dan 2,500 batu di timur Tahiti.

Dikenali sebagai Rapa Nui kepada penduduk Polinesia, atau Pulau Easter oleh penjelajah Belanda untuk menghormati hari kedatangan mereka pada tahun 1722.

Rapa Nui

Ia telah diperluaskan oleh Chile pada akhir abad ke-19 dan kini mengekalkan kemajuan ekonomi dengan tarikan pelancong.

Rapa Nui sangat dikenali dengan pelbagai ratusan arca batu gergasi yang sudah wujud sejak berabad-abad.

Arca itu dinamakan moai dan mendedahkan bentuk kepala yang tidak seimbang berbanding dengan badannya.

Rapa Nui

Terdapat banyak spekulasi mengenai tujuan sebenar arca dibina, peranannya dalam tamadun kuno Rapa Nui dan bagaimana cara ia telah dibina dan diangkut.

Ia dianggap sebagai arca yang mewakili nenek moyang dan dikaitkan dengan aktiviti ritual dan membentuk titik fokus untuk komuniti, tetapi dianalisis untuk kelimpahan dan kualiti bekalan menurut kajian.

“Apa yang penting adalah ia menunjukkan lokasi moai itu sendiri bukanlah tempat ritual yang pelik, tetapi ia diintegrasikan ke dalam kehidupan masyarakat,” Kata Prof Carl Lipo dari Binghamton University di New York.

Rapa Nui

Penyelidik dari enam institusi Amerika Syarikat menganalisis sumber semula jadi berhampiran moai yang memberi tumpuan kepada taman batu yang mempunyai tanaman seperti ubi keledek, sumber laut termasuk tapak untuk memancing dan sumber air.

Penemuan kajian menunjukkan bahawa moai Rapa Nui adalah berharga kepada kepentingan nenek moyang mereka serta penduduk awal pulau itu, kesimpulan dari penulis kajian.

“Membina arca itu bukan tingkah laku yang tidak dapat dijelaskan, tetapi sesuatu yang penting kepada budaya dan juga untuk meneruskan hidup mereka,” kata Lipo.

Sumber 1 & Sumber 2

Baca Seterusnya: La Isla De Las Muñecas, Pulau Anak Patung Yang Menakutkan